Judicial review cases on EIA Bodies

Yang terhormat
Ketua Mahkamah Agung R.I.
Jalan Medan Merdeka Utara No. 23 Di Jakarta Hal : Permohonan Hak Uji Materiil

Dengan hormat, Yang bertandatangan dibawah ini

1. Nama : Nurul Almy Hafild Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Kenanga No. 39, 009/001, Bintaro, Pesanggrahan, Jakarta Selatan Pekerjaan : Direktur Eksekutif WALHI Nasional

2. Nama : Zumrotin Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Billy & Moon Blok AK/16, RT 005/007, Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jakarta Timur Pekerjaan : Ketua Dewan Pleno YLKI

3. Nama : Prof. DR. T.O. Ihromi, S.H. Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Dempo No. 14, 002/007, Menteng, Jakarta Selatan Pekerjaan : Guru Besar Fakultas Hukum Universitas Indonesia

4. Nama : DR. Ronald Z. Titahelu Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jaga V, Pineleng, Minahasa Pekerjaan : Dosen Fakultas Hukum Universitas Sam Ratulangi

5. Nama : Mas Achmad Santosa Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Kenari Raya M6/2, 05/08, Ciputat, Tangerang Pekerjaan : Anggota Dewan Penyantun Indonesian Center for Environmental Law (ICEL)

6. Nama : Teten Masduki Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jln. Kali Malang II/8 RT 007/RW 006, Pasar Rebo, Jakarta Selatan Pekerjaan : Direktur Eksekutif Indonesian Coruption Watch (ICW)

7. Nama : Sandrayati Moniaga Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Pondok Labu Indah, Jln. Margasatwa RT 001/RW 003, Kelurahan Pondok Labu, Cilandak, Jakarta Selatan Pekerjaan : Direktur Eksekutif Hukum dan Masyarakat (Huma)

8. Nama : Ifdal Kasim Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jln. Kembang I, 05/13, Depok, Pancoran Mas Pekerjaan : Direktur Eksekutif ELSAM

9. Nama : Wiwiek Awiati Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Pondok Bambu Asri Raya 33 Jakarta Pekerjaan : Direktur Eksekutif Indonesian Center for Environmental Law (ICEL)

10. Nama : Nursyahbani K. Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Melati B-15, 01/12, Mekarsari, Cimanggis Pekerjaan : Sekjen Koalisi Perempuan

11. Nama : Suarhartini Hadad Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Komplek PWI Blok A/2 RT 001/RW 009, Cipinang Muara, Jakarta Timur Pekerjaan : Anggota Pengurus Harian YLKI

12. Nama : Efendi Panjaitan Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Mesjid Taufik No. 7, Medan Pekerjaan : Direktur Eksekutif Walhi Sumatera Utara

13. Nama : Andik Hardiyanto Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jln. Tampomas Dalam VII No. 33 RT 008/003, Kecamatan Gajah Mungkur, Semarang.
Pekerjaan : Direktur Eksekutif LBH Semarang

14. Nama : Binny Bintari Buchori Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Widya Candra I No. 17 007/001, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan Pekerjaan : Direktur Eksekutif INFID

15. Nama : Ahmad Safrudin Kewarnegaraan : Indonesia Alamat : Jln. Cempaka Putih Barat, RT 009/RW 01, Cempaka Putih, Jakarta Pusat Pekerjaan : Direktur Eksekutif WALHI Jakarta

16. Nama : Tejo Wahyu Jatmiko Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Bukit Pamulang Indah B 16 No. 4, RT 01/09 Pamulang _ Tangerang Pekerjaan : Direktur Eksekutif KONPHALINDO

17. Nama : Indrya Smita Notosusanto Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Junaedi No. 13, 012/003, Cilandak, Jakarta Selatan Pekerjaan : Direktur Eksekutif CETRO

18. Nama : Agus P. Sari Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jln. Danau Tondano No. A-4, Jakarta Pekerjaan : Direktur Eksekutif- Pelangi, Indonesia

19. Nama : Ibrahim Sjarief Assegaf Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jln. Kruing No. 1, RT 003/RW 006, Pondok Labu, Cilandak, Jakarta Selatan Pekerjaan : Direktur Eksekutif Pusat Studi Hukum dan Kebijakan Indonesia (PSHKI)

20. Nama : Afrizal Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jln. Kober Ulu, RT 006/RW 009, Rawa Bunga, Jatinegara Pekerjaan : Manajer Advokasi Yappika

21. Nama : Martua T. Sirait Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Pondok Labu Indah No B6, RT 001/RW 003, Cilandak, Jakarta Selatan Pekerjaan : -

22. Nama : Noer Fauzi Rachman Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. H. Awaludin I, 004017, Kebon Melati Tanah Abang, Jakarta Pekerjaan : Ketua Badan Pelaksana Konsorsium Pembaruan Agraria

23. Nama : Riza Valentino Tjahyadi Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Perumahan Bangun Reksa Indah I, Blok H/24, Karang Tengah, Tanggerang, Jawa barat Pekerjaan : -

24. Nama : Longgena Ginting Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Pejompongan No. 17, RT OO4/006, Tanah Abang, Jakarta Pusat Pekerjaan : Kepala Divisi Advokasi WALHI NAsional

25. Nama : Joko Waluyo Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Taman Sempur Kaler No. 1, Bogor Pekerjaan : Kepala Divisi Komunikasi, Informasi, dan Edukasi WALHI Nasional

26. Nama : Tubagus Erwin Adriawan Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Kp. Desa Kolot, RT 001/RW 003, Cilawu Garut Pekerjaan : Pegawai Swasta

27. Nama : Stefanus Djuweng Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Komplek Pangeran PATI I, RT 006/RW 016, Pontianak Utara, Pontianak Pekerjaan : -

28. Nama : Rifqi Sjarief Assegaf Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Kruing No. 1, 003/006, Pondok Labu, Jakarta Selatan Pekerjaan : Sekretaris Eksekutif LeIP

29. Nama : Hasanuddin Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jln. Ampera, RT 030/009, Banjar Barat, Banjarmasin Pekerjaan : -

30. Nama : Martje Leninda Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Bali Matraman No. 59, RT 002/RW 009, Tebet, Jakarta Selatan Pekerjaan : Manajer Divisi Pendidikan dan Penguatan Masyarakat

31. Nama : Heronimus Diman Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : P.H. Husin II Pemda I No. 65, RT 002/022, Pontianak Selatan, Pontianak Pekerjaan : -

32. Nama : Rikardo Simarmata Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : - Pekerjaan : Koordinator Program Hukum dan Masyarakat (HuMa)

33. Nama : Sulistiono, SH Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Gang. Dwijaya No. 41, RT 001/TW 008, Pontianak Pekerjaan : -

34. Nama : Sri Hartini, SH Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Bumi Utomo Komplek Pondok Pangeran II/I _8 Pontianak Pekerjaan : -

35. Nama : Budi Satria Dewantoro Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Gg. Rawasari, RT 004/RW 007, Pontianak Barat, Pontianak Pekerjaan : -

36. Nama : Trie Rundi Hartono Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Villa Bintaro Indah Blok D.4/15 RT 01/RW 01, Jombang, Ciputat Pekerjaan : Pegawai Negeri

37. Nama : FX. Luluk Bernadus Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jln. Rawasari Barat VIII, RT 009/RW 001, No. 142A, Cempaka Putih Timur, Jakarta Pusat Pekerjaan : Karyawan
38. Nama : Agatha Anida Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jln. 28 Oktober, Pangeran Permai Blok B-6, RT 002/RW 016, Pontianak Utara, Pontianak Pekerjaan : -

39. Nama : Abadi DM. Halawa Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jln. Mesjid Taufik No. 6, Medan Pekerjaan : Pekerja Sosial

40. Nama : Siti Megadianty Adam Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Gandaria Tengah II/10, 003/001, Kebayoran Baru, Jakarta Pekerjaan : Kepala Divisi Fund Raising ICEL

41. Nama : Agus Sudibyo Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Mangga I/213 B, 003/005, Matraman, Jakarta Timur Pekerjaan : Jurnalis Pantau ISAI

42. Nama : Cion Alexander, SH Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Pondok tangerang Blok C-24, Pontianak Utara, Pontianak Pekerjaan : Swasta

43. Nama : Vensensius vermi Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Dusun Rawak Hilir, Sekadau Hulu, Sangau Pekerjaan : Swasta

44. Nama : Silvester Thomas Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Gg. Mabang II/40 Kelurahan Tanjung Hulu, pontianak Timur, Kalimantan Barat Pekerjaan : Swasta

45. Nama : Drs. Herkulanus Cale Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Parit Pangeran, Gg. Mandiri Utara, Pontianak Pekerjaan : Pekerja Sosial Yayasan Karya Sosial Pancur Kasih

46. Nama : Drs. Ar Mecer Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Sintang Komp. Untan P.6, Pontianak Pekerjaan : Pensiunan PNS

47. Nama : Agustinus A. Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Komp. Pangeran Pati II No. F. 10, RT 002/RW 016, Pontianak Pekerjaan : swasta

48. Nama : Benyamin Efraim, S.SN Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Dsn. Tanjung, Jelai Hulu, Ketapang Pekerjaan : swasta

49. Nama : K. Kanyan, SH Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Pondok Pangeran 1 Blok A No. 40, pontianak Utara, Pontianak Pekerjaan : -

50. Nama : Masiun Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Komp. Pangeran Permai B.6, Pontianak Utara, Pontianak Pekerjaan : -

51. Nama : Maria Rona, SH Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Ds. Baharu, Sangau RT 01/RW 1, Kalimantan Barat Pekerjaan : Swasta

52. Nama : Erma Suryani Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. A. Yani No. 52 Pontianak, Kalimantan Barat Pekerjaan : jurnalis
53. Nama : Drs. Nico Andasputra Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Budi Utomo A.III/4, Pontianak Pekerjaan : NGO

54. Nama : Hawad Sriyanto Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Tanjung raya, Gg. Bersatu No. 34, Pontianak, Kalimantan Barat Pekerjaan : Swasta

55. Nama : Edison Robert Giay Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Sentani, 001/05, Abepura, Jayapura, Irian Jaya Pekerjaan : -

56. Nama : Matulandi P.L. Supit Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Jaga V, Airmadidi, Minahasa Pekerjaan : Swasta

57. Nama : V.I. Dwisasanti E.S. Kewarganegaraan : Indonesia Alamat : Jl. Prapanca IV/67, 001/005, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan Pekerjaan : Karyawati
Dengan ini memberikan kuasa khusus kepada :

1. Nama : Rino Subagyo, S.H. Kewarganegaraan : Indonesia Pekerjaan : Pengacara Alamat : Jl. Dempo II No. 21 Kebayoran Baru _ Jakarta Selatan

2. Nama : R. Dwiyanto Prihartono, S.H. Kewarganegaraan : Indonesia Pekerjaan : Advokat Alamat : Gedung Sentral Cikini Lt. 4 Jl. Cikini Raya 58 S-T, Jakarta Pusat

3. Nama : Johnson Panjaitan, S.H. Kewarganegaraan : Indonesia Pekerjaan : Pengacara Alamat : Gedung Sentral Cikini Lt. 4 Jl. Cikini Raya 58 S-T, Jakarta Pusat

4. Nama : Fathi Hanif, S.H. Kewarganegaraan : Indonesia Pekerjaan : Pengacara Alamat : Jl. Dempo II No. 21 Kebayoran Baru _Jakarta selatan

5. Nama : Paulus R. Mahulette, S.H. Kewarganegaraan : Indonesia Pekerjaan : Pengacara Alamat : Jl. Diponegoro No. 74 Jakarta Pusat

6. Nama : Tubagus H. Karbyanto, S.H. Kewarganegaraan : Indonesia Pekerjaan : Pengacara Alamat : Jl. Diponegoro No. 74 Jakarta Pusat

7. Nama : Nur Amalia, S.H. Kewarganegaraan : Indonesia Pekerjaan : Pengacara Alamat : Jl. Mega Kuningan Lot. 8-9/A9 Kawasan Mega Kuningan Jakarta

8. Nama : Chairil Syah Kewarganegaraan : Indonesia Pekerjaan : Advokat Alamat : Wisma Yakif Jl. Buncit Raya _ Pasar Minggu Jakarta Selatan Para Advokat dan Pengacara pada Team Advokasi Untuk Penguatan Institusi Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Sumber Daya Alam yang beralamat di Jl. Dempo II No. 21 Kebayoran Baru _ Jakarta Selatan 12120 berdasarkan Surat Kuasa Khusus tertanggal 19 Februari 2002 (terlampir) untuk selanjutnya disebut sebagai PARA PEMOHON. Bahwa pasal 1 ayat 7 Peraturan Mahkamah Agung R.I. No. 1 Tahun 1999 tentang Hak Uji Materiil menyebutkan : _Pemohon Keberatan adalah kelompok masyarakat yang mengajukan permohonan keberatan kepada Mahkamah Agung atas berlakunya suatu peraturan perundang-undangan. _ (Bukti P _ 1) Bahwa berdasarkan ketentuan pasal 1 ayat 7 Peraturan Mahkamah Agung R.I. No. 1 Tahun 1999 tersebut diatas maka PARA PEMOHON yang terdiri dari kelompok masyarakat peduli lingkungan hidup dengan ini mengajukan Permohonan Keberatan kepada Mahkamah Agung R.I. atas berlakunya Keputusan Presiden No. 2 Tahun 2002 tentang Perubahan Atas Keppres No. 101 Tahun 2001 tentang Kedudukan , Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan, Organisasi, Dan Tata Kerja Menteri Negara dan Keputusan Presiden No. 4 Tahun 2002 tentang Perubahan Atas Keppres No. 108 Tahun 2001 tentang Unit Organisasi Dan Tugas Eselon I Menteri Negara yang diterbitkan oleh Presiden R.I. tanggal 7 Januari 2002.

Bahwa dalam pasal 5 ayat (4) Peraturan Mahkamah Agung R.I. No. 1 Tahun 1999 tentang Hak Uji Materiil menyebutkan : _Permohonan Keberatan diajukan dalam tenggang waktu 180 (seratus delapan puluh) hari sejak berlakunya peraturan perundang-undangan yang bersangkutan_. Bahwa Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 dan Keputusan Presiden No. 04 Tahun 2002 dikeluarkan pada tanggal 7 Januari 2002 sedangkan Permohonan Keberatan ini didaftarkan di Kepaniteraan Mahkamah Agung tanggal 26 Februari 2002, sehingga secara formil Permohonan Keberatan masih dalam tenggang waktu pengajuan sebagaimana ditentukan dalam pasal 5 ayat (4) Peraturan Mahkamah Agung R.I. No. 1 Tahun 1999 tentang Hak Uji Materiil.

DASAR HUKUM DIAJUKANNYA PERMOHONAN KEBERATAN

1. Bahwa berdasarkan Pasal 24A perubahan ketiga Undang-Undang Dasar 45, pasal 26 UU No. 14 Tahun 1970 tentang Pokok-Pokok Kekuasaan Kehakiman beserta perubahannya jo. Pasal 31 UU No. 14 Tahun 1985 tentang Mahkamah Agung dan pasal 1 ayat (1) Peraturan Mahkamah Agung R.I. No. 1 Tahun 1999 tentang Hak Uji Materiil, kepada Mahkamah Agung diberi kewenangan Hak Uji Materiil (judicial review power) terhadap peraturan perundang-undangan dibawah undang-undang, sesuai dengan asas lex superior derogat legi inferiori yang disertai dengan kewenangan Mahkamah Agung untuk menyatakan ketidakabsahan (invalidated) dan memerintahkan pencabutan peraturan perundang-undangan yang bersangkutan.

2. Bahwa pasal 4 ayat (1) Ketetapan MPR No. III/MPR/ 2000 tentang Sumber Hukum dan Tata Urutan Peraturan Perundang-undangan menyebutkan _Sesuai dengan tata urutan peraturan perundang-undangan ini, maka setiap aturan hukum yang lebih rendah tidak boleh bertentangan dengan aturan hukum yang lebih tinggi_ (Bukti P _ 2) ALASAN-ALASAN PERMOHONAN KEBERATAN Bahwa pada tanggal 7 Januari 2002, Presiden R.I. telah mengeluarkan Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 tentang Perubahan Atas Keppres No.101 Tahun 2001 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan, Organisasi dan Tata Kerja Menteri Negara dan Keputusan Presiden No. 04 Tahun 2002 tentang Perubahan Atas Keppres No. 108 Tahun 2001 tentang Unit Organisasi Dan Tugas Eselon I Menteri Negara. (Bukti P _ 3) Bahwa yang dimaksud dengan Permohonan Keberatan menurut pasal 1 ayat (4) Peraturan Mahkamah Agung No. 1 Tahun 1999 tentang Hak Uji Materiil adalah _suatu permohonan yang berisi keberatan terhadap berlakunya suatu peraturan perundang-undangan yang diduga bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi dan diajukan ke Mahkamah Agung untuk mendapatkan putusan_ Bahwa didalam Ketetapan MPR No. III/MPR/ 2000 tentang Sumber Hukum dan Tata Urutan Peraturan Perundang-undangan diatur:

1. "Bahwa Tata urutan peraturan perundang-undangan merupakan pedoman dalam pembuatan aturan hukum di bawahnya (Pasal 2:1)

2. Tata urutan peraturan perundang-undangan Republik Indonesia adalah (Pasal 2:2):

1. Undang-Undang Dasar 1945;
2. Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia;
3. Undang-undang;
4. Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang;
5. Peraturan Pemerintah;
6. Keputusan Presiden;
7. Peraturan Daerah.

b. (Pasal 4:1) Sesuai dengan tata urutan peraturan perundang-undangan ini, maka setiap aturan hukum yang lebih rendah tidak boleh bertentangan dengan aturan hukum yang lebih tinggi. Bahwa menurut Prof. A. Hamid S. Attamimi dalam Disertasi-nya di Universitas Indonesia tanggal 12 Desember 1990 tentang _Peranan Keputusan Presiden Republik Indonesia Dala Penyelenggaraan Pemerintahan Negara_, halaman 180 alinea kedua di bawah sub-judul _Kekuasaan pembentukan peraturan yang menjalankan Undang-undang ada pada Presiden_ menyatakan bahwa: _(3) sebagaimana halnya peraturan yang _menjalankan_peraturan yang lebih tinggi (dalam hal ini Undang-undang), suatu Peraturan Pemerintah tidak dapat mengubah materi yang ada dalam Undang-undang yang _dijalankannya_, tidak menambah, tidak mengurangi dan tidak menyisipi suatu ketentuan, serta tidak memodifikasi materi dan pengertian yang telah ada dalam Undang-undang yang menjadi induknya_ (garis bawah oleh Para Pemohon). (Bukti P _ 4) Dari Ketetapan MPR No. III/MPR/2001 serta disertasi Prof. A. Hamid S. Attamimi dapat disimpulkan bahwa: Peraturan perundang-undangan yang secara hierarkis berkedudukan lebih rendah :

a. tidak dapat mengubah materi yang ada didalam aturan yang lebih tinggi;
b. tidak menambah;
c. tidak mengurangi;
d. tidak menyisipi suatu ketentuan baru;
e. tidak memodifikasi materi dan pengertian yang telah ada dalam aturan induknya.

Bahwa kedua Keputusan Presiden a quo bukanlah jenis peraturan yang berdiri sendiri melainkan merupakan dua peraturan yang menjalankan peraturan yang lebih tinggi, yaitu Undang - Undang No. 23 tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup serta berbagai Peraturan Pemerintah yang memandatkan pembentukan dua buah instansi atau lembaga pengelola lingkungan hidup, yaitu Menteri yang bertanggungjawab dalam hal mengelola lingkungan hidup dan instansi yang bertanggungjawab dalam pengendalian dampak lingkungan.

Bahwa ternyata kedua Keputusan Presiden a quo secara obyektif telah mengabaikan prinsip-prinsip hukum tersebut diatas yaitu melanggar dan bertentangan, mengurangi, dan memodifikasi peraturan-peraturan yang lebih tinggi sebagai berikut : a. Pertama, bertentangan dengan UU No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup Alasan _ alasan :

1. Bahwa Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 khususnya pada pasal 56 A menyebutkan : _dengan berlakunya Keppres ini maka tugas, fungsi dan kewenangan Bapedal yang ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku dialihkan ke Menteri Negara Lingkungan Hidup_

2. Bahwa UU No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup telah memandatkan kepada pemerintah untuk membentuk 2 (dua) institusi yang terpisah di bidang pengelolaan lingkungan hidup dengan wewenang berbeda, yaitu : Berdasarkan Pasal 9:4, Pasal 11:1, Pasal 20, Pasal 22, Pasal 29 juncto Pasal 1 angka 25 yaitu Menteri Negara Lingkungan Hidup, dan; Berdasarkan pasal 23 yaitu lembaga khusus yang bertanggungjawab dibidang pengendalian dampak lingkungan hidup.

3. Bahwa dengan dialihkannya kedudukan, tugas, fungsi serta wewenang Bapedal menjadi satu dibawah Menteri Negara Lingkungan Hidup pada hakekatnya merupakan bentuk pembubaran dari institusi Bapedal dan itu berarti pelanggaran terhadap Undang - Undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup karena jelas dalam Undang-Undang yang lebih tinggi hierarkinya daripada Keputusan Presiden dimandatkan adanya 2 (dua) institusi yang terpisah dengan kewenangan yang berbeda dibidang pengelolaan lingkungan hidup.

a. Kedua, bertentangan dengan Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah yang lebih tinggi. Alasan _ alasan: B.1. Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 telah memodifikasi ketentuan yang terdapat dalam berbagai Peraturan Pemerintah. B.1.1. Bahwa tugas, fungsi, dan wewenang Bapedal secara operasional telah tercantum dalam beberapa peraturan perundang-undangan, yaitu:

1. Undang-undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup; (Bukti P _ 5)

2. Peraturan Pemerintah No. 18 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun;(Bukti P _ 6)

3. Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan;(Bukti P _ 7)

4. Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau Perusakan Laut;(Bukti P _8)
5. Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 1999 tentang Pencemaran Udara.(Bukti P _ 9)

6. Peraturan Pemerintah No. 54 Tahun 2000 tentang Lembaga Penyedia Jasa Pelayanan Penyelesaian sengketa Lingkungan Hidup di Luar Pengadilan;(Bukti P _10)

7. Peraturan Pemerintah No. 4 Tahun 2001 tentang Pengendalian Kerusakan dan atau Pencemaran Lingkungan Hidup yang Berkaitan dengan Kebakaran Hutan dan atau Lahan;(Bukti P _ 11)

8. Peraturan Pemerintah No. 74 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun;(Bukti P _ 12)

B.1.2 Bahwa dalam berbagai Peraturan Pemerintah selalu disebutkan dua lembaga yang memiliki tugas, fungsi, dan wewenang yang berbeda, yaitu Menteri yang bertanggungjawab terhadap pengelolaan lingkungan hidup, dan instansi pengendali dampak lingkungan (Vide Bukti P _ 5 s/d P - 12).

B.1.3. Bahwa Pasal 56A Keputusan Presiden No. 2 Tahun2002 telah memindahkan fungsi, tugas, dan wewenang Instansi Pengendali Dampak Lingkungan kepada Menteri yag bertanggungjawab di bidang pengelolaan lingkungan hidup. B.1.4. Bahwa dengan demikian pengalihan tugas, fungsi, dan wewenang Instansi Pengendali Dampak Lingkungan oleh Pasal 56A Keputusan Presiden No. 2 Tahun 2002 telah memodifikasi materi dan pengertian yang ada dalam aturan induknya. B.2. Tugas, Fungsi, dan wewenang Bapedal telah dikurangi oleh Keputusan Presiden No. 4 Tahun 2002 B.2. 1. Bahwa tugas, fungsi dan wewenang BAPEDAL secara operasional telah tercantum dalam beberapa peraturan perundang-undangan yaitu :

1. Undang-undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup;
2. Peraturan Pemerintah No. 18 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun;
3. Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan;
4. Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau Perusakan Laut;
5. Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 1999 tentang Pencemaran Udara.
6. Peraturan Pemerintah No. 54 Tahun 2000 tentang Lembaga Penyedia Jasa Pelayanan Penyelesaian sengketa Lingkungan Hidup di Luar Pengadilan;
7. Peraturan Pemerintah No. 4 Tahun 2001 tentang Pengendalian Kerusakan dan atau Pencemaran Lingkungan Hidup yang Berkaitan dengan Kebakaran Hutan dan atau Lahan;
8. Peraturan Pemerintah No. 74 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun;

B.2.2 Bahwa ternyata tugas, fungsi dan kewenangan Bapedal sebagaimana telah dicantumkan diatas tidak terakomodasi didalam Keputusan Presiden No. 04 Tahun
2002 tentang Perubahan Atas Keppres No. 108 Tahun 2001 tentang Unit Organisasi Dan Tugas Eselon I Menteri Negara khususnya pada butir (2).

B.2.3. Bahwa dengan demikian apa yang disebut dengan pengalihan tugas, fungsi dan kewenangan Bapedal ke dalam Menteri Negara Lingkungan Hidup sebagaimana telah diatur dalam Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 ternyata menjadi tereduksi dan menghilang, karena sangat jelas didalam Keputusan Presiden No. 04 Tahun 2002 diatas apa yang menjadi tugas, fungsi dan kewenangan yang dimiliki Deputi-Deputi dibawah Menteri Negara Lingkungan Hidup tidak mencerminkan adanya tugas, fungsi, dan wewenang operasional hanya sebatas koordinasi dan perumusan kebijakan.

c) Ketiga, bertentangan dengan Undang-Undang No. 25 Tahun 2000 tentang Program Pembangunan Nasional (PROPENAS) Alasan _ alasan :

1. Bahwa tugas, fungsi dan wewenang yang dimiliki Bapedal sebagai institusi yang bertanggung jawab dibidang pengendalian dampak lingkungan ternyata sebagai akibat diterbitkannya Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 mengenai pengalihan tugas, fungsi dan wewenang dari Bapedal ke Menteri Negara Lingkungan Hidup menjadi tidak ada dan dihilangkan karena tugas, fungsi dan kewenangan yang selama ini dimiliki oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup sebagaimana diatur dalam Keputusan Presiden No. 04 Tahun 2002.

2. Bahwa dengan demikian pengaturan mengenai lingkup tugas Eselon I Menteri Negara Lingkungan Hidup yang terdapat dalam Butir 2 Keputusan Presiden No. 04 Tahun 2002 _ yang tidak sepenuhnya mewadahi tugas, fungsi dan wewenang Bapedal - jelas-jelas menurunkan kemampuan institusi dan aparatur pengelola sumber daya alam dan lingkungan hidup yang berarti bertentangan dengan Undang-Undang No. 25 Tahun 2000 tentang Program Pembangunan Nasional (PROPENAS) yang menyatakan bahwa indikator kinerja keberhasilan program nasional mengenai Penataan Kelembagaan dan Penegakan Hukum Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Pelestarian Lingkungan Hidup adalah _meningkatnya kemampuan institusi aparatur dan pengelola Sumber Daya Alam dan LH_ (Bukti P _ 13)

3. Bahwa menurunnya kemampuan institusi pengelola Sumber Daya Alam dan L:ingkungan Hidup disebabkan juga karena Keputusan Presiden No. 4 tahun 2002 tidak mencantumkan berbagai tugas, fungsi, dan wewenang yang sebelumnya melekat ke Bapedal sebagai salah satu pengelola Sumberdaya Alam dan LH melalui berbagai Keputusan Presiden No. 10 Tahun 2000 tentang Bapedal dan berbagai Peraturan Pemerintah (PP) sebagaimana disebutkan tidak terdapat di dalam tugas, fungsi dan kewenangan yang dimiliki oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup sebagaimana tercermin dalam butir (2) Keppres No. 04 Tahun 2002.. Bahwa selanjutnya secara lebih jelas PARA PEMOHON sampaikan penjelasan dari dalil-dalil Permohonan Keberatan ini sebagai berikut : Penjelasan dalil Pertama Bertentangan dengan UU No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup

1. Bahwa kedua Keputusan Presiden a quo telah secara langsung merubah kedudukan, tugas, fungsi dan wewenang dari Menteri Negara Lingkungan Hidup dan Badan Pengendalian Dampak Lingkungan (BAPEDAL).

2. Bahwa Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 khususnya pada pasal 56 A menyebutkan : _dengan berlakunya Keppres ini maka tugas, fungsi dan kewenangan Bapedal yang ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku dialihkan ke Menteri Negara Lingkungan Hidup._

3. Bahwa yang disebut sebagai pengalihan tugas, fungsi dan kewenangan Bapedal _ merupakan bentuk pengingkaran dan pelanggaran terhadap Undang-undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.

4. Bahwa Undang - Undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup telah memandatkan kepada pemerintah untuk membentuk 2 (dua) institusi yang terpisah dibidang pengelolaan lingkungan hidup dengan wewenang berbeda, yaitu :

a. Berdasarkan pasal 11 yaitu Menteri Negara Lingkungan Hidup yang mempunyai kewenangan koordinasi dan perumusan kebijakan, dan;

b. Berdasarkan pasal 23 yaitu Lembaga khusus yang bertanggungjawab dibidang pengendalian dampak lingkungan hidup yang mempunyai kewenangan operasional.

5. Bahwa sejarah pembentukan pembentukan lembaga khusus yang dimaksud oleh Pasal 23 Undang-undang No. 23 Tahun 1997 adalah lembaga yang menjalankan fungsi operasional pengendalian dampak lingkungan sebagai jalan tengah dari adanya dua keinginan pada saat proses pembentukan Undang-undang No. 23 tahun 1997, yaitu keinginan untuk membentuk sebuah departemen yang menjalankan fungsi regulatory di samping fungsi koordinasi dan perumusan kebijakan. Disisi lain terdapat keinginan dari sebagian pihak untuk tidak membentuk departemen yang didasarkan pada pertimbangan bahwa lingkungan hidup merupakan isu lintas sektoral. Pendirian departemen pada saat itu dikhawatirkan oleh sebagian pihak akan memunculkan sikap ego sektoral baru padahal lingkungan hidup merupakan isu yang bersifat lintas sektoral. Jalan tengah kemudian diambil oleh pembentuk Undang-undang 23 tahun 1997 dengan cara menetapkan kebijakan yang memberikan legitimasi bagi pendirian dua lembaga secara bersamaan yaitu Kementrian Lingkungan Hidup dan Lembaga Khusus Pengendalian Dampak Lingkungan (vide pasal 23 Undang-undang No 23/1997). Pengakuan hukum terhadap eksistensi lembaga khusus itu dimaksudkan untuk melegitimasi institusi Bapedal yang telah didirikan sejak tahun 1990 melalui Keppres No. 23 tahun 1990 tentang Badan Pengendalian Dampak Lingkungan (BAPEDAL) (Vide Lampiran : Komentar terhadap Keberadaan Bapedal).

6. Bahwa dengan demikian terjadinya pengalihan kedudukan, tugas, fungsi serta wewenang Bapedal menjadi satu dibawah Menteri Negara Lingkungan Hidup pada hakekatnya merupakan bentuk pembubaran dari institusi Bapedal dan itu berarti pelanggaran terhadap Undang - Undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup karena jelas dalam Undang-Undang yang lebih tinggi tersebut memandatkan adanya 2 (dua) institusi yang terpisah dengan kewenangan yang berbeda dibidang pengelolaan lingkungan hidup. Penjelasan dalil Kedua Bertentangan dengan Undang-Undang dan Peraturan Pemerintah yang lebih tinggi

1. Bahwa dalam pasal 56A Keputusan Presiden No. 2 Tahun 2002 menyatakan: Dengan berlakunya Keppres ini maka tugas, fungsi, dan kewenangan Bapedal yang ditetapkan berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku dialihkan ke Menteri Negara Lingkungan Hidup.

2. Bahwa mengenai tugas dan fungsi dari Bapedal secara jelas telah diatur dalam Keputusan Presiden No. 10 tahun 2000 tentang Badan Pengendalian Dampak Lingkungan sebagai berikut :

Pasal 2 : Tugas Bapedal Bapedal mempunyai tugas umum pemerintahan dan pembangunan di bidang pengendalian dampak lingkungan hidup yang meliputi pencegahan dan penanggulangan pencemaran dan kerusakan lingkungan hidup serta pemulihan kualitas lingkungan hidup dalam penyusunan kebijakan teknis dan program pengendalian dampak lingkungan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pasal 3; Fungsi Bapedal Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal (2), Bapedal menyelenggarakan fungsi:

a. Pengkajian dan penyusunan kebijakan teknis nasional di bidang pengendalian dampak lingkungan;

b. Penetapan kebijakan teknis di bidang pengendalian dampak lingkungan sesuai dengan kebijakan umum yang ditetapkan menteri Negara Lingkungan Hidup serta peraturan perundang-undangan yang berlaku;

c. Pengkoordinasian kegiatan fungsional dalam pelaksanaan tugas Bapedal termasuk kerjasama Luar Negeri di bidang pengendalian dampak lingkungan;

d. Penguatan dan pemfasilitasian kegiatan masyarakat dan pemerintah di daerah di bidang pengendalian dampak lingkungan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku;

e. Peningkatan kapasitas kelembagaan, sumber daya manusia, peran serta seluruh mitra lingkungan,dalam pengendalian dampak lingkungan dan peningkatan secara sukarela perangkat manajemen serta alternatif teknologi yang berorientasi ramah lingkungan;

f. Pencegahan dan penanggulangan pencemaran dan atau kerusakan lingkungan serta pemulihan kualitas lingkungan hidup;

g. Pemantauan, pemeriksaan, pembimbingan dan evaluasi teknis pengelolaan limbah dan Bahan Berbahaya dan Beracun;

h. Pengawasan, penaatan hukum, dan penyelesaian sengketa lingkungan;

i. Pengembangan sistem dan layanan informasi serta hubungan masyarakat dalam rangka pelaksanaan pengendalian dampak lingkungan;

j. Perencanaan, pengembangan, dan pembangunan jejaring kerja dengan berbagai mitra lingkungan untuk meningkatkan kepdulian lingkungan melalu pendidikan dan pelatihan lingkungan hidup;

k. Pengembangan kesiagaan dan tanggap darurat terhadap bencana lingkungan,s arana pengendalian dampak lingkungan (Bukti P _ 14)

3. Bahwa selanjutnya mengenai tugas dan fungsi dari BAPEDAL secara operasional telah tercantum dalam beberapa peraturan perundang-undangan yaitu :

1. Undang-undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup;
2. Peraturan Pemerintah No. 18 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun;
3. Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan;
4. Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau Perusakan Laut;
5. Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 1999 tentang Pencemaran Udara.
6. Peraturan Pemerintah No. 54 Tahun 2000 tentang Lembaga Penyedia Jasa Pelayanan Penyelesaian sengketa Lingkungan Hidup di Luar Pengadilan;
7. Peraturan Pemerintah No. 4 Tahun 2001 tentang Pengendalian Kerusakan dan atau Pencemaran Lingkungan Hidup yang Berkaitan dengan Kebakaran Hutan dan atau Lahan;
8. Peraturan Pemerintah No. 74 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun;
4. Bahwa tugas, fungsi serta wewenang Bapedal _
sebagai institusi yang bertanggungjawab/berwenang dibidang pengendalian dampak lingkungan - meliputi hal-hal berikut ini, yaitu :
1. UU No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup khususnya pada pasal 23 yang menyebutkan: _Pengendalian dampak lingkungan hidup sebagai alat pengawas dilakukan oleh suatu lembaga yang dibentuk khusus untuk itu oleh pemerintah. _
2. Peraturan Pemerintah No. 18 tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun, khususnya pada pasal 40 yaitu: Ayat (2) _ ketentuan mengenai tata cara memperoleh izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf (a)
ditetapkan oleh Kepala instansi yang bertanggungjawab, dan ayat (1) huruf b dan huruf c ditetapkan oleh Kepala instansi yang berwenang memberikan izin; Ayat (3) : _kegiatan pengolahan limbah B3 yang terintegrasi dengan kegiatan pokok wajib memperoleh izin operasi alat pengolahan limbah B3 yang dikeluarkan oleh Kepala instansi yang bertanggungjawab; Ayat (5) : _ ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara permohonan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan tata cara permohonan rekomendasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b dan huruf c ditetapkan oleh Kepala instansi yang bertanggungjawab. _

3. Peraturan Pemerintah No. 27 tahun 1999 tentang AMDAL yaitu Pasal 8 ayat (2) _Komisi penilai sebagaimana dimaksud pada ayat (1) :

a. ditingkat pusat berkedudukan di instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan; b. ditingkat daerah berkedudukan di instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan Daerah tingkat I. _ Pasal 29 ayat (1) _Pendidikan, pelatihan, dan pengembangan dibidang analisis mengenai dampak lingkungan hidup dilakukan dengan koordinasi instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan _ Pasal 30 _kualifikasi penyusun analisis mengenai dampak lingkungan hidup dengan pemberian lisensi/sertifikasi dan pengaturannya ditetapkan oleh Kepala instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan. _ Pasal 32 ayat (2) : _instansi yang ditugasi mengendalikan dampak lingkungan melakukan :

b. pengawasan dan pengevaluasian penerapan peraturan perundang-undangan di bidang analisis mengenai dampak lingkungan hidup;

c. pengujian laporan yang disampaikan oleh pemrakarsa usaha dan/ atau kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1);

d. penyampaian laporan pengawasan dan evaluasi hasilnya kepada Menteri secara berkala sekurang-kurangnya 2 (dua) kali dalam 1 (satu) tahun, dengan tembusan kepada instansi yang berwenang menerbitkan izin dan Gubernur. _

4. Peraturan Pemerintah No. 54 Tahun 2000 tentang Lembaga Penyedia Jasa Pelayanan Penyelesaian Sengketa Lingkungan Hidup di Luar Pengadilan khususnya pada pasal 8 ayat (2) yang menyebutkan _lembaga penyedia jasa yang dibentuk oleh pemerintah pusat ditetapkan oleh Menteri dan berkedudukan di instansi yang bertanggungjawab di bidang pengendalian dampak lingkungan._

5. Peraturan Pemerintah No. 4 Tahun 2001 tentang Pengendalian Kerusakan dan atau Pencemaran Lingkungan Hidup yang Berkaitan dengan Kebakaran Hutan dan atau Lahan yaitu Pasal 6 ayat (2) yang menyebutkan : _ kriteria tekhnis baku kerusakan lingkungan hidup nasional sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) ditetapkan lebih lanjut dengan keputusan Kepala Instansi yang bertanggungjawab._ Pasal 26 _Kepala instansi yang bertanggungjawab mengkoordinasikan penanggulangan dampak dan pemulihan dampak lingkungan hidup yang berkaitan dengan kebakaran hutan dan atau lahan yang terjadi pada lintas propinsi dan atau lintas batas negara _. Pasal 34 ayat (3) _Menteri dan atau Kepala Instansi yang bertanggungjawab, melakukan pengawasan atas pengendalian kerusakan dan atau pencemaran lingkungan hidup yang berkaitan dengan kebakaran hutan dan atau lahan yang berdampak atau yang diperkirakan dapat nerdampak lintas propinsi dan atau lintas batas negara._

6. Peraturan Pemerintah No. 74 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun yaitu Pasal 6 ayat (6) yang menyebutkan sebagai berikut : _ tata cara registrasi sebagaimana dimaksud dalam ayat (5) dan sistem registrasi nasional B3 ditetapkan dengan Keputusan Kepala Instansi yang bertanggungjawab. _ Pasal. 7 ayat (3) _persetujuan dari instansi yang bertanggungjawab sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) merupakan dasar untuk penerbitan atau penolakan izin ekspor dari instansi yang berwenang di bidang perdagangan._ Pasal. 28 ayat (1) _ wewenang pengawasan terhadap kegiatan pengelolaan B3 dilakukan oleh instansi yang bertanggungjawab dan instansi yang berwenang sesuai dengan bidang tugasnya masing-masing._

7. Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau Perusakan Laut. Pasal 1 Nomor 15 Instansi yang bertanggung jawab adalah instansi yang bertanggung jawab di bidang pengendalian dampak lingkungan Pasal 6 Kepala Instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis penilaian dan penetapan status mutu laut. Pasal 11 Kepala Instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis pencegahan pencemaran laut. Pasal 14 Ayat (2)
Kepala Instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis pencegahan perusakan laut. Pasal 15 Ayat (2) Pedoman mengenai penanggulangan pencemaran dan/atau perusakan laut sebagaimana dimaksud ayat (1) ditetapkan oleh Kepala Instansi yang bretanggung jawab. Pasal 16 Ayat (2) Pedoaman mengenai pemulihan mutu laut sebagaimana dimaksud ayat (1) ditetapkan oleh Kepala Instansi yang bertanggung jawab. Pasal 22 Ayat (1) Setiap orang atau penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan wajib menyampaikan laporan hasil pemantaun pengendalian pencemaran dan/atau perusakan laut yang telah dilakukan kepada instansi yang bertanggung jawab, instansi tekhnis, dan instansi terkait lainnya. Ayat (2) Pedoman dan tata cara pelaporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan lebih lanjut oleh Kepala Instansi yang bertanggung jawab.

8. Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 1999 tentang Pencemaran Udara. Pasal 6 Ayat (4) Kepala instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis inventarisasi dan pedoman tekhnis penetapan status mutu udara ambien. Pasal 8 Ayat (1)
Kepala instansi yang betanggung jawab menetapkan baku mutu emisi sumber tidak bergerak dan ambang batas emisi gas buang kendaraan bermotor, tipe baru dan kendaraan bermotor lama. Pasal 9 Ayat (1) Instansi yang bertanggung jawab melakukan pengkajian terhadap baku mutu emisi sumber tidak bergerak dan ambang batas emisi gas buang kendaraan bermotor. Pasal 10 Ayat (1) Kepala instansi yang bertanggung jawab menetapkan baku tingkat gangguan sumber tidak bergerak dan ambang batas kebisingan kendaraan bermotor. Pasal 11 Ayat (1) Instansi yang bertanggung jawab melakukan pengkajian terhadap baku tingkat gangguan sumebr tidak bergerak dan ambang batas kebisisngan kendaraan bermotor. Ayat (2) Kepala instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis penendalian pencemaran udara sumber gangguan dari sumber tidak bergerak dan kebisingan dari sumber bergerak. Pasal 12 Ayat (1)
Kepala instansi yang bertanggung jawab menetapkan Indeks Standar Pencemar Udara Pasal 13 Kepala instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis perhitungan dan pelaporan serta informasi Indeks Standar Pencemar Udara. Pasal 17 Ayat (1) Penyusunan dan pelaksanaan kebijakan tekhnis pengendalian pencemaran udara secara nasional ditetapkan oleh Kepala Instansi yang bertanggung jawab. Pasal 24 Ayat (2) Ketentuan lebih lanjut mengenai persyaratan dan kewajiban mengenai baku mutu emisi dan/atau tingkat gangguan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh Kepala Instansi yang bertanggung jawab. Pasal 25 Ayat (2) Kepala Instansi yang bertanggung jawb menetapkan pedoman tekhnis penaggulangan dan pemulihan pencemaran udara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Pasal 27 Kepala Instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis tata cara penanggulangan dan pemulihan keadaan darurat pencemaran udara. Pasal 29 Ayat (1) Instansi yang bertanggung jawab mengkoordinasikan pelaksanaan penanggulangan pencemaran udara dari sumber tidak bergerak. Ayat (2) Kepala Instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis penanggulangan pencemaran udara dari sumber tidak bergerak. Pasal 32 Ayat (1) Instansi yang bertanggung jawab mengkoordinasikan pelaksanaan penanggulangan pencemaran udara dari sumber bergerak. Ayat (2) Kepala instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis penanggulangan pencemaran udara dari kegiatan sumber bergerak. Pasal 34 Ayat (3) Kepala Instansi yang bertanggung jawab menetapkan tata cara dan metode uji emisi kendaraan bermotor tipe baru. Pasal 35 Ayat (1) Hasil uji emisi kendaraan bermotor tipe baru yang dilakukan oleh instansi yang bertanggung jawab di bidang lalu-lintas dan angkutan jalan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 34 ayat (4) wajib disampaikan kepada Kepala Instansi yang bertanggung jawab dan penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan. Ayat (3) Kepala Instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis tata cara pelaporan hasil uji emisi kendaraan bermotor tipe baru sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Pasal 38 Ayat (1) Instansi yang bertanggung jawab mengkoordinasikan pelaksanaan penanggulangan pencemaran udara dari sumber gangguan. Ayat (2) Kepala Instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis penaggulangan pencemaran udara dari sumber gangguan. Pasal 41 Ayat (3) Kepala Instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis tata cara dan metode uji tipe kebisingan kendaraan bermotor tipe baru. Pasal 42 Ayat (3) Kepala Instansi yang bertanggung jawab menetapkan pedoman tekhnis tata cara pelaporan hasil uji tipe kebisingan kendaraan bermotor tipe baru sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 59 Ayat (1) Setiap orang atau penanggung jawab usaha dan/atau kegiatan wajib menyampaikan laporan hasil pemantauan pengendalian pencemaran udara yang telah dilakukan kepada instansi yang bertanggung jawab, instansi tekhnis, dan instansi terkait lainnya. Ayat (2) Pedoman dan tata cara pelaporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan lebih lanjut oleh Kepala Instansi yang bertanggung jawab. Pasal 51 Ayat (2) Hasil pemantauan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat disampaikan kepada instansi yang bertanggung jawab, instansi tekhnis, dan instansi terkait lainnya.

Ayat (3) Hasil pemantauan yang dilakuakn oleh masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat digunakan oleh instansi yang bertanggung jawab, instansi tekhnis, dan instansi terkait lainnya sebagai bahan pertimbangan penetapan pengendalian pencemaran udara.

5. Bahwa peraturan perundangan tersebut diatas telah menunjuk adanya institusi yang bertanggungjawab/berwenang dibidang pengendalian dampak lingkungan disamping Menteri Negara Lingkungan Hidup . Bahwa mengacu kepada Struktur Organisasi Badan Pengendalian Dampak Lingkungan (BAPEDAL) maka sangatlah jelas pengertian sebagai institusi yang bertanggungjawab/berwenang sebenarnya adalah kata lain daripada Badan Pengendalian Dampak Lingkungan yang tiada lain dan tiada bukan adalah BAPEDAL, sebagaimana pelaksanaan dari mandat yang terkandung dalam Undang - Undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup dan bertangungjawab dibidang pengendalian dampak lingkungan dengan kewenangan operasional.(Vide Lampiran : Struktur Organisasi Bapedal)

6. Bahwa Pasal 56A Keppres No. 2 Tahun 2002 telah memindahkan kewenangan yang dimandatkan oleh peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi kepada instansi yang bertanggungjawab di bidang pengendalian dampak lingkungan kepada Menteri yang ditugasi untuk mengelola lingkungan hidup.

7. Bahwa dengan demikian ketentuan Pasal 56A Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 telah memodifikasi ketentuan dalam berbagai Peraturan Pemerintah yang nota bene merupakan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi.

8. Selain itu ternyata tugas, fungsi dan kewenangan Bapedal sebagaimana telah dicantumkan diatas tidak terakomodasi didalam Keputusan Presiden No. 04 Tahun
2002 tentang Perubahan Atas Keppres No. 108 Tahun 2001 tentang Unit Organisasi Dan Tugas Eselon I Menteri Negara khususnya pada butir (2) yang secara lengkap sebagai berikut : Angka (1) Sekretariat Menteri Negara mempunyai tugas melaksanakan koordinasi pelaksanaan tugas serta pembinaan dan pemberian dukungan administrasi Menteri Negara. Angka (2) Deputi Boidang Kebijakan dan Kelembagaan Lingkungan Hidup mempunyai tugas melaksanakan perumusan kebijakan di bidang kebijakan dan kelembagaan lingkungan hidup. Angka (3) Deputi Bidang Peningkatan Kapasitas Pengelolaan Lingkungan Hidup Kewilayahan mempunyai tugas melaksanakan perumusan kebijakan di bidang peningkatan kapasitas pengelolaan lingkungan hidup kewilayahan. Angka (4) Deputi Bidang Pengembangan peran Serta Masyarakat mempunyai tugas melaksanakan perumusan kebijakan di bidang pengembangan peran serta masyarakat. Angka (5): _Deputi Bidang Pengendalian Dampak Lingkungan Sumber Institusi mempunyai tugas dan melaksanakan perumusan kebijakan dibidang pengendalian dampak lingkungan sumber institusi_ Angka (6): _Deputi Bidang Pengendalian Dampak Lingkungan Sumber Non Institusi mempunyai tugas melaksanakan perumusan kebijakan dibidang pengendalian dampak lingkungan sumber non institusi_ Angka (7) Deputi Bidang Pelestarian lingkungan mempunyai tugas melaksanakan perumusan kebijakan di bidang pelestarian lingkungan. Angka (8) Deputi Bidang Pembinaan Sarana Teknis Pengelolaan Lingkungan Hidup mempunyai tugas melaksanakan perumsuan kebijakan di bidang pembinaan sarana teknis pengelolaan lingkungan hidup. Angka (9) Staf Ahli Bidang Lingkungan Global mempunyai tugas memberikan telahaan mengenai masalah hukum lingkungan. Angka (10) Staf Ahli Hukum Lingkungan mempunyai tugas memberikan telaahan mengenai masalah hukum lingkungan.

Angka (11) Staf Ahli Bidang Ekonomi dan Lingkungan mempunyai tugas memberikan telaahan mengenai masalah ekonomi dan lingkungan. Angka (12) Staf Ahli Bidang Sosial Budaya mempunyai tugas memberikan telaahan mengenai masalah sosial budaya.

9. Bahwa dengan demikian apa yang disebut dengan pengalihan tugas, fungsi dan kewenangan Bapedal ke dalam Menteri Negara Lingkungan Hidup sebagaimana telah diatur dalam Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 ternyata menjadi tereduksi dan menghilang, karena sangat jelas didalam Keputusan Presiden No. 04 Tahun 2002 diatas apa yang menjadi tugas, fungsi dan kewenangan yang dimiliki Deputi-Deputi dibawah Menteri Negara Lingkungan Hidup tidak mencerminkan adanya tugas, fungsi wewenang operasional karena hanya sebatas koordinasi dan perumusan kebijakan.(Vide Lampiran : Daftar Fungsi, Tugas dan Wewenang Bapedal yang Hilang..))

10. Bahwa dengan demikian pengalihan fungsi, tugas, dan wewenang Bapedal kepada Menteri Negara Lingkungan Hidup melalui Pasal 18P dan 56A Keppres No. 2 tahun
2002 juncto Butir 2 Keppres No. 4 Tahun 2002 merupakan bentuk pengurangan ketentuan dari peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi oleh peraturan perundang-undangan yang lebih rendah. Penjelasan dalil Ketiga Bertentangan dengan Undang-Undang No. 25 Tahun 2000 tentang Program Pembangunan Nasional (PROPENAS)

1. Bahwa tugas, fungsi dan wewenang yang dimiliki Bapedal sebagai institusi yang bertanggung jawab dibidang pengendalian dampak lingkungan sebagai akibat diterbitkannya Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 dan Keppres No. 04 Tahun 2002 menjadikan tugas, fungsi, dan wewenang yang dimiliki oleh Instansi yang mengelola lingkungan hidup menjadi berkurang atau tidak selengkap sebelum dikeluarkannya kedua Keppres a quo. Hal ini disebabkan karena tugas, fungsi dan wewenang yang dimiliki oleh Menteri Negara Lingkungan Hidup sebagaimana diatur dalam Keppres No. 04 Tahun 2002 tidak memuat secara lengkap seluruh kewenangan Bapedal yang terdapat di dalam Keppres No. 10 Tahun 2000 Tentang Badan Pengendalian Dampak Lingkungan dan berbagai Peraturan Pemerintah yang mengatur mengenai tugas, fungsi, dan wewenang Bapedal.

2. Bahwa dengan demikian pengaturan mengenai lingkup tugas Eselon I Menteri Negara Lingkungan Hidup yang terdapat dalam Butir 2 Keputusan Presiden No. 04 Tahun 2002 - yang tidak sepenuhnya mewadahi tugas, fungsi dan wewenang Bapedal - jelas-jelas menurunkan kemampuan institusi dan aparatur pengelola sumber daya alam dan lingkungan hidup yang berarti bertentangan dengan Undang-Undang No. 25 Tahun 2000 tentang Program Pembangunan Nasional (PROPENAS) yang menyatakan bahwa indikator kinerja keberhasilan program nasional mengenai Penataan Kelembagaan dan Penegakan Hukum Pengelolaan Sumber Daya Alam dan Pelestarian Lingkungan Hidup adalah _meningkatnya kemampuan institusi aparatur dan pengelola Sumber Daya Alam dan LH_ TUNTUTAN Bahwa menurut A. Hamid S. Attamimi dalam Disertasi-nya di Universitas Indonesia tanggal 12 Desember 1990, halaman 177 s/d/ 180 menyatakan pengertian yang terkandung dalam pasal 4 ayat (1) Ketetapan MPR No. III/MPR/2000 mengandung makna sebagai berikut :

a. aturan yang lebih rendah merupakan aturan pelaksanaan dari aturan yang lebih tinggi;

b. aturan yang lebih rendah :
` tidak dapat mengubah materi yang ada didalam aturan yang lebih tinggi;
` tidak menambah;
` tidak mengurangi;
` tidak menyisipi suatu ketentuan baru;
` tidak memodifikasi materi dan pengertian yang telah ada dalam aturan induknya.

Bahwa dengan demikian Keppres No. 02 Tahun 2002 tentang Perubahan Atas Keputusan Presiden No. 101 Tahun 2001 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan, Organisasi dan Tata Kerja Menteri Negara dan Keppres No. 04 Tahun 2002 tentang Perubahan Atas Keppres No. 108 Tahun 2001 tentang Unit Organisasi Dan Tugas Eselon I Menteri Negara yang dikeluarkan oleh Presiden R.I., telah melanggar prinsip _prinsip yang terkandung dalam ketentuan pasal
4 ayat (1) Ketetapan MPR No. III/MPR/2000 tentang Sumber Hukum dan Tata Urutan Peraturan Perundang-undangan karena bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi yaitu :

a. Undang-undang No. 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup;

b. Undang-undang No. 25 Tahun 2002 tentang Program Pembangunan Nasional;

c. Peraturan Pemerintah No. 18 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun;

d. Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan;

e. Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 1999 tentang Pengendalian Pencemaran dan/atau Perusakan Laut;

f. Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 1999 tentang Pencemaran Udara.

g. Peraturan Pemerintah No. 54 Tahun 2000 tentang Lembaga Penyedia Jasa Pelayanan Penyelesaian sengketa Lingkungan Hidup di Luar Pengadilan;

h. Peraturan Pemerintah No. 4 Tahun 2001 tentang Pengendalian Kerusakan dan atau Pencemaran Lingkungan Hidup yang Berkaitan dengan Kebakaran Hutan dan atau Lahan;

i. Peraturan Pemerintah No. 74 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Bahan Berbahaya dan Beracun; Berdasarkan hal-hal tersebut diatas maka dengan ini PARA PEMOHON mohon kepada Ketua Mahkamah Agung R.I.
untuk memberikan putusan sebagai berikut :

1. Mengabulkan Permohonan Keberatan Para Pemohon untuk seluruhnya;

2. Menyatakan Keputusan Presiden No. 2 Tahun 2002 tentang Perubahan Atas Keppres No. 101 Tahun 2001 tentang Kedudukan , Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan, Organisasi, Dan Tata Kerja Menteri Negara dan Keputusan Presiden No. 4 Tahun 2002 tentang Perubahan Atas Keppres No. 108 Tahun 2001 tentang Unit Organisasi Dan Tugas Eselon I Menteri Negara tidak sah dan tidak berlaku umum;

3. Memerintahkan kepada Presiden R.I. untuk segera mencabut Keputusan Presiden No. 2 Tahun 2002 tentang Perubahan Atas Keppres No. 101 Tahun 2001 tentang Kedudukan , Tugas, Fungsi, Kewenangan, Susunan, Organisasi, Dan Tata Kerja Menteri Negara dan Keputusan Presiden No. 4 Tahun 2002 tentang Perubahan Atas Keppres No. 108 Tahun 2001 tentang Unit Organisasi Dan Tugas Eselon I Menteri Negara, dengan ketentuan apabila dalam tempo 90 (sembilan puluh) hari setelah putusan dikirimkan (disampaikan) ternyata tidak dilaksanakan pencabutan, demi hukum Keputusan Presiden No. 02 Tahun 2002 dan Keputusan Presiden No.
04 Tahun 2002 tidak mempunyai kekuatan hukum;

4. Menghukum Presiden R.I. untuk membayar biaya yang timbul dalam perkara Permohonan Keberatan ini.

Countries and Regions: 
Resource Type: